oleh

Kepanikan terhadap Wabah bisa Melahirkan Takdir Baru

LINES.id – Dalam Kitab Hilyatul Aulia karya Abu Nuโ€™aim Al-Ashfani, diceritakan, suatu masa, muncul segerombolan mahluk Allah berupa wabah penyakit ganas yang hendak memasuki Kota Damaskus. Dalam perjalanan menuju Kota Damaskus, mereka bertemu dengan salah satu Wali Allah. Kemudian, terjadilah percakapan.

Waliyullah bertanya, โ€œMau ke mana kalian?โ€ Wabah menjawab, โ€œKami diperintah oleh Allah untuk memasuki Damaskus.โ€ Waliyullah bertanya lagi, โ€œBerapa lama, dan berapa banyak korbannya?โ€ Wabah itu pun menjawab; โ€œ2 tahun dengan 1.000 korban meninggal.โ€

Dua tahun kemudian, ternyata jumlah korban meninggal mencapai 50.000 orang bukan 1.000 orang seperti yang dijanjikan. Ketika Sang Wali bertemu kembali dengan wabah penyakit ini, ia pun bertanya, โ€œKenapa dalam dua tahun kalian membunuh 50.000 orang? Bukannya kalian janji hanya 1.000 orang meninggal?โ€




Baca juga: Tujuh Pengertian Sabar dalam Menghadapi Wabah

Baca juga: Memaknai Rasa Takut Berdasarkan Sabda Nabi Muhammad SAW

 

Wabah itu pun menjawab, โ€œKami memang diperintah Allah untuk merenggut 1.000 korban, sedangkan yang 49.000 korban lainnya meninggal dikarenakan ketakutan dan kepanikan terhadap korban yang meninggal. Jadi, bukan salah saya.โ€

Pesan Rasulullah SAW dan Ibnu Sina

Cerita di atas memberikan pelajaran kepada kita bahwa ketakutan terhadap wabah jangan sampai membuat panik sehinggga menambah parahnya wabah. Karena kepanikan justru melahirkan takdir baru yang sebelumnya belum diseting dalam qadla-Nya.

Namun ketakutan terhadap wabah seharusnya membuat kita lebih waspada dalam menjaga kesehatan, menjaga diri sendiri, menjaga keluarga, dan lingkungan sekitar. Dengan bibit kewaspadaan, menumbuhkan optimisme dalam menghadapi wabah.




Baca juga: Hikmah Dibalik Kisah โ€œKabar Angin Menciptakan Kelaparanโ€

Baca juga: Wabah Thaโ€™un, Tidak Ada Penyakit Menular

 

Sebagaimana dipesankan Rasulullah SAW bahwa setiap penyakit selalu ada obatnya.

ุญูŽุฏูŽู‘ุซูŽู†ูŽุง ู…ูุญูŽู…ูŽู‘ุฏู ุจู’ู†ู ุงู„ู’ู…ูุซูŽู†ูŽู‘ู‰ุŒ ุญูŽุฏูŽู‘ุซูŽู†ูŽุง ุฃูŽุจููˆ ุฃูŽุญู’ู…ูŽุฏูŽ ุงู„ุฒูู‘ุจูŽูŠู’ุฑููŠูู‘ุŒ ุญูŽุฏูŽู‘ุซูŽู†ูŽุง ุนูู…ูŽุฑู ุจู’ู†ู ุณูŽุนููŠุฏู ุจู’ู†ู ุฃูŽุจููŠ ุญูุณูŽูŠู’ู†ูุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุญูŽุฏูŽู‘ุซูŽู†ููŠ ุนูŽุทูŽุงุกู ุจู’ู†ู ุฃูŽุจููŠ ุฑูŽุจูŽุงุญูุŒ ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ู‡ูุฑูŽูŠู’ุฑูŽุฉูŽ ู€ ุฑุถู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ ู€ ุนูŽู†ู ุงู„ู†ูŽู‘ุจููŠูู‘ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ู‚ูŽุงู„ูŽ โ€ โ€œโ€ ู…ูŽุง ุฃูŽู†ู’ุฒูŽู„ูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุฏูŽุงุกู‹ ุฅูู„ุงูŽู‘ ุฃูŽู†ู’ุฒูŽู„ูŽ ู„ูŽู‡ู ุดูููŽุงุกู‹ โ€โ€โ€โ€.โ€

โ€œTelah menceritakan kepada kami Muhammad bin al-Mutsanna telah menceritakan kepada kami Abu Ahmad Az Zubairi telah menceritakan kepada kami โ€˜Umar bin Saโ€™id bin Abu Husain dia berkata; telah menceritakan kepadaku โ€˜Atha`bin Abu Rabah dari Abu Hurairah radliallahu โ€˜anhu dari Nabi Shallallahu โ€˜alaihi Wasallam beliau bersabda: โ€œAllah tidak akan menurunkan penyakit melainkan menurunkan obatnya juga.โ€ (HR Bukhari).

Sejalan dengan sabda indah Rasulullah SAW di atas, sebagaimana tersebar dalam media sosial, seorang pemikir islam terkemuka yaitu Ibnu Sina berpesan dalam tiga kalimat indah untuk menghadapi situasi seperti ini dan menambah motivasi. Pesannya;

ุงู„ูˆู‡ู… ู†ุตู ุงู„ุฏุงุกุŒ ูˆุงู„ุงุทู…ุฆู†ุงู† ู†ุตู ุงู„ุฏูˆุงุกุŒ ูˆุงู„ุตุจุฑ ุฃูˆู„ ุฎุทูˆุงุช ุงู„ุดูุงุก. โ€“ ุงุจู† ุณูŠู†ุง

Artinya; โ€œDelusi/kepanikan (waham) adalah setengah dari penyakit, ketenangan adalah separo obat, kesabaran adalah awal dari penyembuhan.โ€œ

Mari tumbuhkan optimisme dengan tindakan-tindakan yang aktif -produktif jangan sampai jatuh pada tindakan menyepelekan atau bahkan tidak peduli.

 

Faizunal A. Abdillah
Pemerhati lingkungan โ€“ Warga LDII Kabupaten Tangerang

Komentar

News Feed