oleh

Begini Cara Zoom Usir Hacker dan Zoombombing

LINES.id – Aplikasi rapat online, Zoom memutuskan untuk mengakuisisi Keybase, startup keamanan untuk meningkatkan keamanan dari serangan hacker (peretas) dan Zoombombing demi membangun fitur end-to-end encryption.

Dilansir cnbcindonesia.com, tidak disebutkan berapa nilai akuisisi ini. Namun akuisisi ini lengkap dengan 25 orang pegawai startup ini. CEO Zoom Eric Yuan mengatakan aksi ini karena perusahaan membutuhkan solusi bagi pengguna yang menuntut tingkat privasi dan kepastian tertinggi.

Ketika Keybase digabungkan dalam aplikasi, pengguna Zoom yang menjadwalkan rapat akan dapat mengaktifkan fitur end-to-end encryption. Pengaturan itu akan mencegah siapa pun menelepon melalui telepon. Yang merupakan salah satu cara orang dapat mengakses pertemuan, dan akan menonaktifkan rekaman obrolan berbasis cloud.

Baca juga: Keamanan Zoom Diragukan? Ini yang Harus Diperhatikan Pengguna

Baca juga: Langkah-langkah Untuk Mengoptimalkan Keamanan dalam Menggunakan Aplikasi Konferensi Virtual

 

Eric Yuan mengatakan sangat penting pengguna mengetahui ada fitur end-to-end encryption di server Zoom yang membuat perusahaan tidak bisa mengakses konten pengguna.

Yuan menambahkan setelah dia berbicara dengan Max Krohn dan menggali lebih dalam soal perangkat lunak Keybase, dia yakin ini adalah kesepakatan yang tepat. Keybase berdiri pada 2015 dan telah mengumpulkan dana investor sebesar US$10,8 juta.

“Jika Anda melihat semua teknologi, semua perusahaan, saya pikir Max Krohn dan Keybase memiliki tim teknologi yang terbaik,” kata Yuan, seperti dilansir dari CNBC International, Jumat (8/5/2020).

Zoom merupakan salah satu aplikasi yang mendadak tenar sejak virus corona Covid-19 menjangkiti dunia. Namun Zoom dikritik karena tidak menggunakan fitur end-to-end encryption standar. Selain itu, aplikasi ini disusupi peserta tak diundang untuk melakukan aksi tak terpuji yang disebut Zoombombing.

Komentar

News Feed